Tips Ninggal Mobil Saat Liburan

GridOto.com- Banyak orang yang pergi berlibur dengan menggunakan mobil. 

Tetapi, tidak sedikit juga yang memilih alat transportasi lain seperti bis, kereta api, pesawat, dan moda transportasi lain.  

Bagi keluarga yang tidak menggunakan mobil, seringkali saat pulang berlibur mendapati berbagai masalah pada mobil. 

Misalnya, mobil jadi sangat kotor atau bahkan hilang karena dicuri perampok. Tentu, hal-hal seperti ini harus diantisipasi.

Nah, menjelang liburan panjang akhir pekan ini, ada baiknya Anda memperhatikan beberapa hal agar mobil yang Anda tinggali tidak mengalami kerusakan. 

Menanggapi hal ini, Laurentius Iwan Pranoto, Marketing Communication and Public Relations Head Asuransi Astra (Garda Oto) berikan tipsnya.

1. Cabut Aki

Ada kebiasaan untuk melepas terminal aki untuk membuat listrik tak mengalir.

Tujuannya adalah untuk menjaga kualitas listrik dalam aki agar tidak kehabisan daya saat akan digunakan. 

"Meninggalkan mobil jika lama yang perlu diperhatikan pertama itu mungkin perlu perhatikan kelistrikan, misal cabut Aki," kata Iwan kepada GridOto.com di Jakarta, Sabtu (15/12/2018).

2. Gunakan Cover 

Sebaiknya mobil ditutupi car cover agar terlindungi dari debu dan kotoran. 

Cuma ingat, sebaiknya car cover terbuat dari bahan bagus agar tak merusak cat mobil bila menempel dalam waktu lama. Dan lebih afdol lagi jika diparkir dalam garasi rumah.

"Pastikan cover mobil, ditakutkan jika terlalu lama terpapar oleh panas dan hujan malah merusak cat. Sementara jika mobil ditinggal di daerah banjir sebaiknya tutup knalpot, syukur-syukur didongkrak dengan 4 roda," paparnya.

3. Gunakan asuransi

Berikutnya yang perlu dipikirkan adalah faktor keamanan mobil selama ditinggal. Pastikan mobil sudah ter-cover asuransi

"Yang paling bagus pastikan sudah dicover asuransi lengkap termasuk perluasan jaminan bencana alam," tuturnya.

4. Titipi ke tetangga

Kalau ada tetangga yang tak mudik, mungkin bisa dimintai tolong menitip kendaraan. Atau bisa juga ke satpam. 

5. Jangan gunakan alarm

Derasnya hujan diiringin angin kencang melanda wilayah Jakarta. Sesekali petir menggelegar ikut meramaikan hujan badai tersebut. Akibatnya, banyak alarm mobil yang menyala dan saling 'bersahut-sahutan'. 

"Ini pendapat pribadi saja, kalau tiba-tiba alarm bunyi misalkan ada petir bisa mengganggu bahkan merepotkan tetangga," bebernya.